MK Tolak Gugatan Rano Karno dalam Sengketa Pilkada Banten

Bagikan dengan:

DM1.CO.ID, JAKARTA: Setelah mempertimbangkan syarat selisih ambang batas suara sesuai ketentuan pasal 158 UU Nomor 8 Tahun 2015, Mahkamah Konstitusi (MK) akhirnya memutuskan menolak permohonan sengketa hasil Pilkada yang diajukan pasangan calon (paslon) petahana, Rano Karno-Embay Mulya Syarif, Selasa (4/4/2017).

Pasangan Rano Karno di Banten dalam Pilkada serentak 2017 ini adalah salah satu pasangan yang sangat diunggulkan oleh PDI-P sebagai parpol pengusungnya, selain paslon Basuki Tjahaja Purnama (ahok) di DKI.

Menanggapi putusan tersebut, Sirra Prayuna selaku Kuasa Hukum paslon Rano-Embay hanya bisa mengakui dan membenarkan, bahwa berdasarkan norma putusan MK, kliennya dinyatakan tidak memenuhi syarat sebagai pemohon.

Ia menyebutkan, putusan MK pada Selasa (4/4/2017) tidak bergeser dari pasal 158 mengenai selisih ambang batas perolehan suara antara paslon nomor urut satu, Wahidin Halim-Andika Hazrumy dengan paslon nomor urut dua, Rano-Embay.

“Jadi selisih perolehan suaranya satu koma sembilan persen. Saya kira pertimbangan itu sangat normatif. Maka kami akan mengkaji dulu hasil putusan ini,” ungkap Sirra usai pembacaan putusan di Gedung MK, Selasa (4/4).

Pihaknya mengaku akan menyampaikan hasil putusan kepada pemohon. Saat disinggung tentang kemungkinan langkah selanjutnya, Sirra menyatakan akan melakukan diskusi dan pendalaman dengan pemohon.

(dbs-rol/DM1)

Komentar anda :
Bagikan dengan:

Muis Syam

1,371 views

Next Post

Waspada, Begini Cara Pencuri Kuras Isi ATM Korban

Rab Apr 5 , 2017
DM1.CO.ID, TANGERANG: Bagi siapa saja yang sering menarik uang di ATM, sebaiknya jangan sampai lengah dari intaian penjahat yang berpura-pura ikut ingin menarik uang di ATM tersebut. Komentar anda :