Kemenkes: Vaksin Baru Perlu Sosialisasi Agar Diterima

DM1.CO.ID, JAKARTA:  Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan M Subuh mengatakan tiga vaksin baru untuk anak yang akan dicanangkan tahun 2017 memerlukan sosialisasi agar dapat diterima publik.

“Sosialisasi harus dilakukan, bisa dengan pendekatan keluarga,” kata Subuh di Jakarta, Jumat.

Dia mengatakan Kemenkes harus bekerja keras agar tiga vaksin itu dapat diberikan secara luas kepada anak-anak di Indonesia guna memberi kekebalan terhadap penyakit-penyakit yang bisa dicegah.

Tiga vaksin tersebut, kata dia, di antaranya Measles Rubella (MR), Pneumococcus dan Human papillomavirus (HPV).

Vaksin MR akan menggantikan vaksin campak dan mulai diberikan kepada anak-anak pada Januari 2017.

Vaksin MR akan tersedia di seluruh Jawa dengan menyasar bayi kurang dari satu tahun.

Selanjutnya, pada pertengahan 2017 akan diberikan Pneumococcus untuk memberi kekebalan anak dari Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA). Salah satu kawasan yang dituju adalah Lombok, Nusa Tenggara Barat dan akan diperluas secara nasional.

Kemudian vaksin ketiga yaitu HPV akan diperluas sepanjang 2017 setelah diuji coba di DKI Jakarta pada 2016.

Dia mengatakan kota-kota besar diutamakan untuk memudahkan evaluasi penggunaan vaksin. Dari kota besar akan dilihat angka efektivitas vaksin. Harapannya, kota lainnya juga akan dilakukan vaksinasi di daerah lainnya dari kota hingga pelosok negeri.

(atr/DM1)

Komentar anda :

Muis Syam

1.153 views

Next Post

Presidential Threshold Hanya Lahirkan Presiden Parpol, Bukan Kepala Negara

Rab Jan 18 , 2017
TAK terasa musim pertarungan politik 2019 akan segera tiba. Dan sebagai awal persiapannya, ada draf RUU Pemilu yang kini mulai dibahas di DPR untuk dijadikan “aturan mainnya”. Dan rakyat Indonesia sebaiknya jangan hanya sebatas tahu, tetapi hendaknya rakyat juga harus sebisa mungkin mengawal dan mengawasi proses penggodokan RUU Pemilu tersebut. […]